skip to Main Content

Antaranews.com : Sektor IKTA bidik investasi Rp117 triliun

Bandung (ANTARA News) – Kementerian Perindustrian RI menargetkan nilai investasi di sektor industri kimia, tekstil, dan aneka (IKTA) pada 2018 akan mencapai Rp117 triliun atau naik dari realisasi tahun 2017 yang diperkirakan menembus angka Rp94 triliun.

“Industri farmasi serta produk obat kimia dan tradisional akan memberikan kontribusi pertumbuhan paling tinggi di sektor IKTA pada tahun ini, yakni mencapai 6,38 persen,” catat Direktur Jenderal (Dirjen) IKTA Kemenperin RI Achmad Sigit Dwiwahjono dalam keterangannya yang diterima di Bandung, Selasa (16/1).

Proyeksi penanaman modal dari sektor IKTA tahun ini bakal menyumbang sekira 33 persen terhadap target investasi secara keseluruhan pada kelompok manufaktur nasional senilai Rp352 triliun.

Kemenperin, menurut dia, tengah memprioritaskan pendalaman struktur industri farmasi nasional, terutama di sektor hulu atau produsen penyedia bahan baku obat. Upaya strategis ini untuk mengurangi ketergantungan terhadap produk impor.

“Oleh karenanya, pemerintah telah menyediakan beberapa insentif fiskal, seperti tax allowance dan tax holiday guna menarik investasi dan memacu pelaku industri farmasi mengembangkan pabrik bahan baku di Indonesia,” ungkapnya.

Sigit menyatakan, Indonesia berpotensi unggul apabila mengembangkan sektor industri farmasi, herbal dan kosmetika karena memiliki sumber daya alam yang mampu mendukung proses produksinya.

Indonesia akan berkerja sama dengan Singapura dalam penetapan standar dan keamanan pangan termasuk juga produk herbal agar bisa lebih berdaya saing di tingkat global.

Selain itu, didukung pula melalui program yang sedang gencar dilaksanakan oleh Kemenperin, yaitu pendidikan dan pelatihan vokasi berbasis kompetensi untuk menciptakan tenaga kerja yang sesuai kebutuhan dunia industri.

“Apalagi, dengan adanya program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) sehingga membuat investasi di sektor ini menarik dan berbagai proyek masih jalan terus,” catatnya.

Kemenperin RI juga mencatat, beberapa perusahaan farmasi dan bahan baku obat yang telah menggelontorkan dananya untuk investasi di Indonesia, antara lain PT Kimia Farma Sungwun Pharmacopia senilai Rp132,5 miliar dan PT Ethica Industri Farmasi sebesar Rp1 triliun.

Sementara itu, di sektor kosmetika, adanya perluasan pabrik PT Unilever Indonesia dengan nilai investasi mencapai Rp748,5 miliar.

Sebelumnya, Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartarto menyebutkan bahwa industri farmasi menjadi salah satu subsektor yang diharapkan berkontribusi signifikan untuk mencapai target pertumbuhan industri pengolahan nonmigas tahun 2018 yang telah ditetapkan sebesar 5,67 persen.

“Industri farmasi telah mampu menyediakan 70 persen dari kebutuhan obat dalam negeri,” ungkapnya.

Bahkan, dikemukakannya, nilai pasar produk farmasi ke negara anggota Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mencapai 4,7 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau setara dengan 27 persen dari total pasar farmasi di ASEAN.

“Ini menjadi peluang cukup besar bagi industri farmasi dalam negeri untuk lebih mendominasi pasar domestik atau ekspor,” ujarnya.

Airlangga meyakini, dengan adanya investasi di sektor industri akan tercipta efek berantai seperti penyediaan lapangan kerja baru serta peningkatan nilai tambah dan penerimaan devisa dari ekspor.

Oleh karena itu, dinyatakannya, sektor industri menjadi penunjang utama dari target pertumbuhan ekonomi nasional.

Menperin pun menyatakan, pihaknya bersama pemangku kepentingan terkait terus bersinergi untuk meningkatkan daya saing dan daya tarik investasi di sektor industri, antara lain melalui penciptaan iklim usaha yang kondusif dan kepastian hukum, penggunaan teknologi terkini untuk mendorong peningkatan mutu, efisiensi dan produktivitas, serta pemberian fasilitas berupa insentif fiskal.

Selanjutnya, ditambahkannya, didukung dengan ketersediaan bahan baku, harga energi yang kompetitif, sumber daya manusia (SDM) kompeten, serta kemudahan akses pasar dan pembiayaan.

‚ÄúPertumbuhan konsumsi juga perlu dijaga dan kembali ditingkatkan agar permintaan terhadap produk-produk industri semakin meningkat,” demikian Airlangga Hartarto.

Back To Top